fbpx
Beranda » Artikel » Aneka Olahan Kue Keranjang

Aneka Olahan Kue Keranjang

Diposting pada 13 October 2023 oleh admin | Dilihat: 73 kali | Kategori:

Kue Keranjang, juga dikenal sebagai kue cina atau kue cina tahun baru, adalah makanan khas yang sering ditemukan dalam perayaan Tahun Baru Imlek atau Tahun Baru Tionghoa. Kue ini berasal dari budaya Tionghoa dan biasanya berbentuk bulat dan berwarna merah, yang memiliki makna simbolis keberuntungan dan kebahagiaan dalam tradisi Tionghoa.

Kue Keranjang terbuat dari bahan dasar tepung ketan (sticky rice flour) yang diperkuat dengan campuran gula, minyak kelapa, dan bahan-bahan lainnya. Kue ini biasanya dimasak dengan cara dikukus hingga menjadi padat dan kenyal. Kemudian, kue tersebut akan dibiarkan dingin dan dipotong menjadi potongan-potongan sebelum disajikan.

Kue Keranjang adalah makanan yang memiliki makna tradisional dalam budaya Tionghoa, dan sering kali disajikan dalam perayaan Tahun Baru Imlek sebagai simbol keberuntungan, kelimpahan, dan kesuksesan. Selain itu, kue ini juga dapat ditemukan di restoran Tionghoa sepanjang tahun, tidak hanya saat perayaan Tahun Baru Imlek.

Asal Mula Kue Keranjang

Asal mula Kue Keranjang memiliki sejarah yang cukup kaya dalam budaya Tionghoa dan berkaitan dengan berbagai mitos dan tradisi. Kue ini pertama kali dikaitkan dengan legenda tentang Nian, yang merupakan makhluk mitos dalam cerita Tionghoa yang mengganggu penduduk desa pada malam Tahun Baru Tionghoa. Untuk mengusir Nian, penduduk desa memutuskan untuk membuat makanan yang kaya dengan harapan itu akan menakut-nakuti Nian. Makanan tersebut adalah kue ketan yang kemudian berkembang menjadi apa yang sekarang kita kenal sebagai Kue Keranjang.

Ada beberapa versi cerita dan legenda yang menjelaskan asal usul Kue Keranjang, dan beberapa di antaranya berkaitan dengan simbolisme yang ada dalam makanan ini:

  1. Legenda Nian: Menurut legenda Tionghoa, Nian adalah makhluk yang datang setiap tahun untuk memakan manusia. Untuk mengusirnya, orang-orang mulai membuat makanan yang kenyal seperti kue ketan dan membakarnya untuk menjaga Nian agar tetap menjauh. Karena itu, kue ini dikenal sebagai “kue Nian” atau “kue tahun baru.”
  2. Simbolisme Warna: Kue Keranjang sering berwarna merah, yang dianggap sebagai warna keberuntungan dalam budaya Tionghoa. Ini adalah cara untuk menarik keberuntungan pada perayaan Tahun Baru Tionghoa.
  3. Nama “Kue Keranjang”: Nama “Kue Keranjang” mungkin berasal dari bentuk kue yang ditempatkan dalam keranjang ketika dikukus.
  4. Perubahan Sejarah: Selama bertahun-tahun, resep dan bentuk Kue Keranjang telah berubah sesuai dengan preferensi regional dan budaya. Kue ini juga telah menjadi makanan penting dalam perayaan Tahun Baru Tionghoa.

Seiring berjalannya waktu, Kue Keranjang menjadi makanan penting dalam perayaan Tahun Baru Imlek dan memiliki banyak variasi, tergantung pada wilayah Tiongkok atau komunitas Tionghoa di luar negeri. Ini merupakan salah satu contoh makanan yang merangkul tradisi dan simbolisme budaya dalam budaya Tionghoa.

Cetakan Kue Keranjang - Kampung Kaleng

Cetakan Kue Keranjang – Kampung Kaleng

Bagian dari Tradisi Imlek

Kue Keranjang adalah bagian penting dalam budaya Tionghoa dan sering terkait dengan perayaan Tahun Baru Imlek. Berikut beberapa tradisi terkait dengan Kue Keranjang:

  1. Simbol Keberuntungan: Kue Keranjang biasanya dianggap sebagai simbol keberuntungan dan kelimpahan dalam budaya Tionghoa. Bentuk bulat kue ini melambangkan kelimpahan dan kesatuan, sementara warna merah yang sering digunakan dalam kue ini dianggap sebagai warna keberuntungan.
  2. Pemberian Kue Keranjang: Kue Keranjang sering diberikan sebagai hadiah atau tanda penghormatan kepada orang tua dan sesama anggota keluarga dalam perayaan Tahun Baru Imlek. Ini adalah cara untuk mengungkapkan rasa hormat dan kasih sayang kepada orang tua dan keluarga.
  3. Kue Kembang Api: Di beberapa daerah di Tiongkok dan komunitas Tionghoa di seluruh dunia, Kue Keranjang kadang-kadang digunakan dalam upacara kembang api. Kue ditempatkan di bawah kembang api sebelum dinyalakan sebagai bagian dari perayaan Tahun Baru Imlek.
  4. Persembahan untuk Dewa dan Leluhur: Di beberapa komunitas Tionghoa, Kue Keranjang juga digunakan sebagai persembahan kepada dewa dan leluhur dalam upacara keagamaan atau sembahyang keluarga. Ini dilakukan dengan harapan agar dewa dan leluhur memberkati keluarga dengan keberuntungan dan perlindungan.
  5. Ritual Kue Keranjang: Ada juga tradisi tertentu yang melibatkan pemotongan dan pembagian Kue Keranjang dalam keluarga. Kue tersebut biasanya dipotong menjadi potongan-potongan kecil dan dibagi antara anggota keluarga. Terkadang, dalam beberapa keluarga, potongan-potongan kue yang ada harus dipotong dengan jumlah ganjil, yang dianggap sebagai tanda keberuntungan.
  6. Makan Bersama: Selama perayaan Tahun Baru Imlek, Kue Keranjang sering disajikan sebagai makanan penutup setelah makan malam keluarga yang meriah. Ini menjadi bagian dari tradisi makan bersama di mana keluarga berkumpul untuk merayakan Tahun Baru bersama-sama.
  7. Pengaruh Regional: Penting untuk dicatat bahwa tradisi terkait Kue Keranjang dapat bervariasi berdasarkan daerah dan komunitas Tionghoa tertentu. Beberapa komunitas mungkin memiliki tradisi khusus yang berkaitan dengan pembuatan dan konsumsi Kue Keranjang.

Selama perayaan Tahun Baru Imlek dan acara-acara penting lainnya dalam budaya Tionghoa, Kue Keranjang merupakan simbol penting dari keberuntungan, persatuan keluarga, dan tradisi.

Resep Membuat Kue Keranjang

Berikut adalah resep dasar untuk membuat Kue Keranjang, kue tradisional Tionghoa yang populer dalam perayaan Tahun Baru Imlek. Ingatlah bahwa ini adalah resep yang cukup sederhana, dan ada banyak variasi dalam bahan dan teknik yang digunakan tergantung pada preferensi regional dan budaya. Resep ini akan menghasilkan Kue Keranjang dalam bentuk bulat, seperti yang biasanya ditemukan dalam perayaan Tahun Baru Tionghoa.

Bahan-bahan:

  • 250 gram tepung ketan (sticky rice flour)
  • 150 ml air
  • 200 gram gula pasir
  • 2 sendok makan minyak kelapa atau minyak sayur
  • Daun pandan (opsional, untuk aroma)

Langkah-langkah:

  1. Persiapkan Loyang: Siapkan loyang bulat atau kotak yang akan digunakan untuk mengukus kue. Olesi permukaan loyang dengan minyak untuk mencegah kue lengket.
  2. Campur Tepung Ketan dan Air: Campur tepung ketan dan air dalam mangkuk besar. Aduk hingga menjadi adonan yang halus dan rata. Jika Anda menggunakan daun pandan, Anda dapat memasukkan potongan daun pandan ke dalam campuran ini untuk memberi aroma. Ingatlah bahwa daun pandan adalah opsional dan dapat dihilangkan jika tidak tersedia.
  3. Panaskan Gula: Panaskan gula pasir di dalam panci dengan sedikit air hingga gula larut dan membentuk larutan gula kental.
  4. Campurkan Adonan Tepung Ketan dan Gula: Campurkan larutan gula panas ke dalam campuran tepung ketan sambil terus diaduk hingga rata. Pastikan adonan menjadi lembut dan homogen.
  5. Tambahkan Minyak: Tambahkan minyak kelapa atau minyak sayur ke dalam adonan dan aduk hingga tercampur rata.
  6. Tuangkan ke Loyang: Tuangkan adonan ke dalam loyang yang telah dipersiapkan. Ratakan permukaan adonan.
  7. Kukus Kue: Panaskan air dalam pengukus hingga mendidih. Setelah air mendidih, masukkan loyang berisi adonan kue ke dalam pengukus. Tutup pengukus dan kukus selama sekitar 1-1,5 jam hingga kue mengeras dan matang. Pastikan untuk mengecek air dalam pengukus dan menambahkan air panas jika perlu.
  8. Dinginkan dan Potong: Setelah kue matang, dinginkan kue dalam loyang selama beberapa jam atau semalaman. Setelah kue benar-benar dingin, potong menjadi potongan-potongan sebelum disajikan.

Kue Keranjang biasanya memiliki tekstur yang kenyal dan manis. Resep ini adalah panduan dasar, dan variasi dalam bahan dan teknik dapat terjadi tergantung pada preferensi pribadi dan tradisi regional. Selamat mencoba!

Cetakan Kue Keranjang - Kampung Kaleng

Cetakan Kue Keranjang – Kampung Kaleng

Cetakan Kue Keranjang - Kampung Kaleng

Cetakan Kue Keranjang – Kampung Kaleng

Cetakan Kue Keranjang

Cetakan kue keranjang atau loyang kue keranjang biasanya terbuat dari bahan yang tahan panas seperti logam atau stainless steel. Cetakan ini memiliki ciri khas berbentuk bulat atau kotak, sesuai dengan bentuk tradisional Kue Keranjang. Berikut adalah beberapa pilihan cetakan yang bisa digunakan:

  1. Loyang Stainless Steel: Cetakan kue keranjang yang terbuat dari stainless steel adalah yang paling umum digunakan. Mereka tahan panas dan mudah dibersihkan. Loyang ini biasanya memiliki tutup yang membantu menjaga uap dan panas dalam proses pengukusan.
  2. Loyang Aluminium: Loyang aluminium juga umum digunakan untuk membuat Kue Keranjang. Mereka ringan dan tahan panas, namun perlu dihindari kontak langsung dengan makanan asam atau berkuah karena aluminium dapat bereaksi dengan bahan-bahan tersebut.
  3. Loyang Bambu: Beberapa tradisi regional menggunakan loyang kue keranjang yang terbuat dari bambu yang dilem. Cetakan bambu ini memberikan rasa khas yang menarik pada kue. Mereka umumnya digunakan dalam beberapa variasi kue keranjang tertentu.
  4. Loyang Kertas: Dalam beberapa kasus, cetakan kue keranjang bisa dibuat dari kertas yang diperkuat dengan bahan lain seperti plastik. Cetakan ini cocok untuk pemakaian sekali pakai, meskipun mereka kurang umum dalam tradisi kue keranjang yang lebih klasik.
  5. Silikon: Ada juga cetakan kue keranjang yang terbuat dari silikon. Cetakan ini lebih fleksibel dan tidak memerlukan pelumas. Mereka juga lebih mudah dilepas setelah kue matang. Namun, mereka mungkin tidak memberikan hasil yang serupa dengan tradisional dalam hal tekstur kue.

Pilihan cetakan tergantung pada preferensi Anda dan keberadaan yang tersedia di daerah Anda. Yang paling umum digunakan dalam tradisi kue keranjang adalah cetakan stainless steel atau aluminium. Jika Anda tidak memiliki cetakan kue keranjang khusus, Anda juga bisa memesan cetakan kue keranjang di Kampung Kaleng yang bisa disesuai dengan ukuran dan bentuk yang anda inginkan. Pastikan untuk mengolesi permukaan cetakan dengan minyak atau pelumas agar kue tidak lengket.

Cetakan Kue Keranjang - Kampung Kaleng

Cetakan Kue Keranjang – Kampung Kaleng

Aneka Olahan Kue Keranjang

Kue Keranjang adalah hidangan tradisional Tionghoa yang memiliki berbagai variasi regional dan variasi dalam bahan dan rasa. Berikut adalah beberapa aneka olahan kue keranjang yang bisa ditemui:

  1. Kue Keranjang Biasa: Kue Keranjang biasa terbuat dari tepung ketan yang digunakan sebagai bahan dasar, gula, dan minyak kelapa. Kue ini memiliki tekstur kenyal dan manis. Terkadang, tambahan seperti biji wijen atau pasta ubi ungu digunakan untuk memberikan rasa dan warna tambahan.
  2. Kue Keranjang Pandan: Variasi ini menggantikan rasa dasar Kue Keranjang dengan rasa pandan yang segar. Hal ini dicapai dengan menambahkan ekstrak daun pandan ke dalam adonan atau dengan menggunakan tepung ketan yang sudah diberi rasa pandan.
  3. Kue Keranjang Ubi: Tepung ketan biasa digantikan dengan tepung ketan yang dibuat dari ubi ungu, memberikan kue warna ungu dan rasa yang unik. Biasanya dicampur dengan minyak kelapa dan gula seperti resep kue keranjang biasa.
  4. Kue Keranjang Berlapis (Layered Kue Keranjang): Dalam variasi ini, lapisan kue dibuat dengan warna dan rasa yang berbeda, kemudian diatur dalam lapisan-lapisan yang indah. Ini menciptakan tampilan yang menarik dan variasi rasa dalam setiap potongan.
  5. Kue Keranjang Tapioka: Beberapa variasi kue keranjang menggunakan tapioka atau tepung beras sebagai bahan dasar. Ini memberikan tekstur yang berbeda, lebih lembut daripada ketan biasa.
  6. Kue Keranjang Isi Kacang Merah: Beberapa kue keranjang memiliki isi kacang merah manis yang ditempatkan di tengahnya. Isi ini menambahkan rasa dan tekstur tambahan.
  7. Kue Keranjang Berlapis Daun Pisang: Dalam beberapa tradisi regional, kue keranjang dibungkus dalam daun pisang sebelum dikukus. Ini memberikan rasa alami dan aroma daun pisang pada kue.
  8. Kue Keranjang Goreng: Sebagai variasi, ada yang menggoreng kue keranjang setelah dikukus. Ini menghasilkan permukaan yang garing dan renyah sementara bagian dalam tetap kenyal.
  9. Kue Keranjang Manis Salju (Sweet Snow Skin Kue Keranjang): Variasi ini adalah versi yang lebih modern, dengan lapisan kulit luar yang lembut seperti salju yang dibuat dari tepung ketan. Lapisan ini biasanya memiliki rasa seperti buah, teh hijau, atau cokelat.
  10. Kue Keranjang Rasa Buah: Beberapa varian kue keranjang mengandung rasa buah-buahan seperti durian, mangga, atau kelapa. Rasa ini memberikan variasi rasa yang menarik pada kue.

Setiap variasi Kue Keranjang memiliki karakteristiknya sendiri dan bisa ditemui tergantung pada daerah geografis dan preferensi lokal. Beberapa dari variasi di atas adalah modernisasi dari hidangan tradisional sementara yang lain adalah variasi regional yang telah ada selama berabad-abad.

 

Kampung Kaleng adalah sentra perajin logam yang berada di Bogor. Banyaknya warga yang berprofesi sebagai perajin logam, menjadikan daerah ini salah satu UMKM unggulan Kabupaten Bogor. Logam dalam bahasa citeureup, sering disebut dengan “kaleng”. Sehingga apapun jenis logam, alumunium, stainless, galvalum, disebut “kaleng”. Tak heran bila media yang meliput, kemudian menyebut daerah ini menjadi Kampung Kaleng.

cetakan kue keranjang, cetakan dodol cina, cetakan dodol, dodol cina

kaleng kerupuk, kaleng kerupuk jadul, kaleng krupuk, wadah kerupuk, kaleng kerupuk jaman dulu, blek kerupuk jadul, kaleng kerupuk besar, harga kaleng kerupuk, kaleng kerupuk mini, jual kaleng kerupuk jadul, wadah kerupuk jadul, kaleng krupuk mini, harga kaleng kerupuk besar, kerupuk kaleng biru, jual kaleng kerupuk besar, kaleng kerupuk stainless, kaleng kerupuk sabar, wadah kerupuk kaca, kaleng kerupuk bekas, blek kerupuk mini, jual kaleng kerupuk, kaleng kerupuk kaca, kaleng kerupuk plastik, jual blek kerupuk, blek kerupuk warna pink, kaleng blek kerupuk, kaleng kerupuk kecil, pengrajin kaleng kerupuk, ukuran kaleng kerupuk, harga kaleng kerupuk mini, kaleng kerupuk biru, kaleng kerupuk putih, wadah kerupuk jaman dulu, kaleng kerupuk hias, kaleng kerupuk unik

Bagikan

Aneka Olahan Kue Keranjang | Kampung Kaleng

Komentar (0)

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Anda Mungkin Suka

Our Office:

Jl RE. Sulaeman. Kamurang RT 02/07 No. 5 Puspasari Citeureup Bogor 16810

Pelayanan Konsumen:

  • Senin – Jum’at
  • Pukul 08.00 – 16.00 WIB
  • Hari Sabtu
  • Pukul 08.00 – 12.00 WIB

Customer Service:

Telepon dan Whatsapp:

Telkom: 021-87945717

Telkomsel: 0813 – 9266 – 0009

Indosat: 0815 – 902 – 9109

XL Axiata: 0878 – 8488 – 8909

Website:

Website: www.kampungkaleng.com

Email: kamp.kaleng@gmail.com

Instagram: @kampungkaleng

Facebook: Kampung Kaleng

Chat via Whatsapp
Nila
⚫ Online
Halo, perkenalkan saya Nila
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja