Beranda » Blog » Ternyata ini Makna Filosofi dari Tumpeng!

Ternyata ini Makna Filosofi dari Tumpeng!

Diposting pada 14 August 2018 oleh admin / Dilihat: 2.081 kali / Kategori:

Tumpeng adalah hidangan tradisional Indonesia yang biasanya terdiri dari nasi kuning yang dibentuk menyerupai gunung atau kerucut. Hidangan ini sering kali dihiasi dengan berbagai macam lauk-pauk, seperti ayam goreng, telur rebus, ikan bakar, tahu tempe, dan sayuran. Tumpeng biasanya dihidangkan dalam acara-acara istimewa, seperti perayaan ulang tahun, pesta pernikahan, acara keluarga, atau acara keagamaan.

Lebih dari sekadar makanan, tumpeng juga memiliki makna simbolis dalam budaya Indonesia. Bentuknya yang menyerupai gunung atau kerucut melambangkan kesucian, ketinggian, dan harapan untuk kebaikan. Biasanya, tumpeng dihidangkan di tengah-tengah meja dengan lauk-pauk di sekitarnya, dan pemotongan tumpeng oleh tuan rumah atau tokoh penting dalam acara tersebut merupakan bagian dari ritual tradisional yang mengandung makna sosial dan spiritual.

Tumpeng juga dapat beragam dalam ukuran dan porsi, tergantung pada jumlah orang yang akan dihidangkan. Pada umumnya, tumpeng lebih sering ditemukan dalam acara-acara besar di Indonesia dan merupakan bagian penting dari warisan kuliner dan budaya Indonesia.

Tumpeng biasanya dibuat untuk merayakan suatu peristiwa penting, seperti perayaan kelahiran atau ulang tahun serta berbagai acara syukuran lainnya. Meskipun demikian kini hampir seluruh rakyat Indonesia mengenal tumpeng. Falsafah tumpeng berkait erat dengan kondisi geografis Indonesia, terutama pulau Jawa, yang dipenuhi jajaran gunung berapi.

Tumpeng berasal dari tradisi purba masyarakat Indonesia yang memuliakan gunung sebagai tempat bersemayam para dewa, atau arwah leluhur (nenek moyang). Setelah masyarakat Jawa menganut dan dipengaruhi oleh kebudayaan hindu, nasi yang dicetak berbentuk kerucut dimaksudkan untuk meniru bentuk gunung suci mahameru, tempat bersemayamnya dewa.

Meskipun tradisi tumpeng telah ada jauh sebelum masuknya Islam ke pulau Jawa, tradisi tumpeng pada perkembangannya diadopsi dan dikaitkan dengan filosofi Islam Jawa, dan dianggap sebagai pesan leluhur mengenai permohonan kepada Yang Maha Kuasa. Dalam tradisi kenduri Slametan pada masyarakat Islam tradisional Jawa, tumpeng disajikan dengan sebelumnya digelar pengajian Al Quran.

Nasi Kuning dan Nasi Tumpeng keduanya adalah hidangan nasi yang berasal dari Indonesia, namun memiliki perbedaan dalam konteks penyajian dan penggunaan. Berikut adalah perbedaan antara nasi kuning dan nasi tumpeng:

Nasi Kuning:

  1. Penyajian Biasa: Nasi kuning adalah variasi nasi yang biasa disajikan dalam piring atau wadah biasa seperti nasi putih pada umumnya.
  2. Bahan Utama: Nasi kuning dibuat dengan menambahkan kunyit atau bumbu kuning ke dalam nasi putih, memberikan warna dan rasa khas.
  3. Penggunaan Sehari-hari: Nasi kuning adalah hidangan sehari-hari dan dapat dijumpai di rumah makan atau warung-warung di Indonesia.
  4. Tidak Ada Bentuk Tertentu: Nasi kuning tidak memiliki bentuk khusus saat disajikan, dan biasanya dihidangkan sebagai pendamping lauk-pauk seperti ayam goreng, rendang, atau hidangan lainnya.

Nasi Tumpeng:

  1. Penyajian Istimewa: Nasi tumpeng adalah hidangan yang memiliki penyajian yang lebih istimewa dan sering dihidangkan dalam acara-acara khusus atau perayaan tertentu.
  2. Bentuk Khas: Nasi tumpeng memiliki bentuk menyerupai gunung atau kerucut dengan nasi kuning di tengahnya yang dihiasi oleh lauk-pauk di sekitarnya.
  3. Makna Simbolis: Nasi tumpeng memiliki makna simbolis dalam budaya Indonesia, melambangkan kesucian, ketinggian, dan harapan. Pemotongan tumpeng oleh tuan rumah atau tokoh penting dalam acara tersebut merupakan bagian dari ritual tradisional.
  4. Penggunaan pada Acara Khusus: Nasi tumpeng umumnya dihidangkan dalam acara-acara seperti ulang tahun, pesta pernikahan, acara keluarga, atau acara keagamaan.
  5. Dekorasi Kreatif: Nasi tumpeng sering dihiasi dengan lauk-pauk yang diatur secara artistik di sekitarnya. Dekorasi ini dapat beragam dan disesuaikan dengan tema acara.

Jadi, intinya adalah nasi kuning adalah variasi nasi yang umumnya disajikan dalam bentuk biasa sebagai makanan sehari-hari, sedangkan nasi tumpeng adalah hidangan istimewa yang memiliki makna simbolis dan dihidangkan dalam acara-acara khusus dengan bentuk yang khas dan dihiasi dengan lauk-pauk.

Nasi Tumpeng - Kampung Kaleng

Nasi Tumpeng – Kampung Kaleng

Tradisi Tumpeng di Indonesia

Tradisi nasi tumpeng di Indonesia melibatkan pemilihan dan penyajian hidangan nasi tumpeng dalam acara-acara perayaan dan upacara tertentu. Berikut adalah beberapa tradisi terkait nasi tumpeng di Indonesia:

  1. Perayaan Ulang Tahun: Nasi tumpeng seringkali menjadi hidangan khas dalam perayaan ulang tahun. Tumpeng ulang tahun biasanya disajikan sebagai simbol kebahagiaan, harapan, dan keberuntungan. Biasanya, tumpeng ulang tahun dihiasi dengan lilin di puncaknya yang kemudian dinyalakan oleh yang berulang tahun, diikuti dengan doa dan harapan baik.
  2. Acara Khitanan: Dalam tradisi Islam di Indonesia, nasi tumpeng juga sering disajikan dalam acara khitanan (sunnatan) untuk merayakan tahap penting dalam kehidupan anak laki-laki. Tumpeng khitanan melambangkan keberkahan, keselamatan, dan doa yang baik untuk anak yang menjalani khitanan.
  3. Upacara Adat: Dalam berbagai suku dan adat di Indonesia, nasi tumpeng menjadi bagian integral dalam upacara adat atau ritual tertentu. Tumpeng sering dihadirkan sebagai persembahan untuk leluhur atau sebagai simbol dalam ritual keagamaan.
  4. Acara Kebesaran: Nasi tumpeng juga sering disajikan dalam acara-acara kebesaran, seperti peresmian gedung, pembukaan acara besar, atau perayaan kemenangan. Tumpeng diletakkan di meja utama sebagai simbol keberuntungan, kemakmuran, dan sukses.
  5. Pesta Perkawinan: Dalam tradisi pernikahan di Indonesia, nasi tumpeng juga menjadi hidangan penting yang disajikan pada resepsi pernikahan. Tumpeng pernikahan melambangkan harapan bagi pasangan pengantin baru dalam memulai kehidupan bersama yang bahagia, subur, dan penuh berkah.

Selain itu, nasi tumpeng juga dapat ditemukan dalam acara-acara keagamaan, acara kenegaraan, atau acara perayaan budaya di berbagai daerah di Indonesia. Tradisi nasi tumpeng mengandung makna sosial, spiritual, dan budaya yang kuat, menjadikannya simbol penting dalam memperingati momen spesial dan melambangkan nilai-nilai kehidupan masyarakat Indonesia.

Cetaan Tumpeng - Kampung Kaleng

Cetaan Tumpeng – Kampung Kaleng

Variasi Nasi Tumpeng

Meskipun tumpeng tradisional umumnya terbuat dari nasi kuning dengan lauk-pauk di sekitarnya, namun seiring perkembangan zaman dan kreativitas kuliner, ada banyak variasi tumpeng yang telah muncul. Berikut adalah beberapa variasi nasi tumpeng yang populer:

  1. Tumpeng Komplit: Ini adalah tumpeng tradisional dengan nasi kuning di tengah dan lauk-pauk seperti ayam goreng, telur rebus, ikan bakar, tahu tempe, dan sayuran di sekitarnya. Ini adalah versi paling umum dari tumpeng.
  2. Tumpeng Vegetarian: Dibuat untuk vegetarian atau orang yang ingin menghindari daging. Lauk-pauknya mungkin terdiri dari aneka olahan tahu, tempe, sayuran beragam, dan hidangan vegetarian lainnya.
  3. Tumpeng Laut: Varian ini berfokus pada hidangan laut, seperti udang, cumi-cumi, kerang, dan ikan. Lauk-pauk laut ini ditempatkan di sekitar tumpeng.
  4. Tumpeng Rendang: Lauk utama dalam tumpeng ini adalah rendang, hidangan daging asli Minangkabau yang kaya rempah-rempah dan berempah.
  5. Tumpeng Sate: Lauk utamanya adalah sate (daging yang ditusuk dan dipanggang), seringkali disajikan dengan nasi kuning dan beragam jenis sate.
  6. Tumpeng Seafood: Variasi ini menampilkan hidangan laut yang berlimpah seperti kepiting, udang, cumi-cumi, dan ikan.
  7. Tumpeng Ayam: Dalam variasi ini, tumpeng diisi dengan hidangan ayam dalam berbagai bentuk, seperti ayam goreng, ayam bakar, atau ayam panggang.
  8. Tumpeng Khas Daerah: Berbagai daerah di Indonesia memiliki variasi tumpeng yang unik sesuai dengan kekayaan kuliner setempat. Misalnya, tumpeng Bali dapat berisi hidangan khas Bali seperti bebek betutu, sate lilit, dan lawar.
  9. Tumpeng Modern: Dalam variasi ini, tumpeng dapat dihiasi dengan makanan modern seperti sushi, sosis, atau hidangan internasional lainnya.
  10. Tumpeng Manis: Sebagai variasi manis, tumpeng bisa terdiri dari nasi kuning yang diberi taburan kelapa dan gula, serta disajikan dengan lauk manis seperti pisang goreng, kue tradisional, dan buah-buahan.
  11. Tumpeng Mini: Tumpeng dalam ukuran kecil, seringkali dihidangkan sebagai hidangan perorangan dalam acara-acara lebih kecil.
  12. Tumpeng Hewan Karakter: Untuk acara anak-anak atau tema khusus, tumpeng bisa dibentuk menyerupai karakter hewan atau objek tertentu, menggunakan pewarna alami atau bahan makanan.

Variasi tumpeng ini hanya beberapa contoh dari berbagai kreasi dan inovasi yang dapat dilakukan dengan hidangan ini. Pilihan lauk-pauk dan dekorasi tumpeng dapat sangat bervariasi sesuai dengan selera dan acara yang diinginkan.

Tumpeng Mini - Kampung Kaleng

Tumpeng Mini – Kampung Kaleng

Makna Tumpeng

Menurut tradisi Islam Jawa, “Tumpeng” merupakan akronim dalam bahasa Jawa : yen metu kudu sing mempeng (bila keluar harus dengan sungguh-sungguh). Lengkapnya, ada satu unit makanan lagi namanya “Buceng”, dibuat dari ketan; akronim dari: yen mlebu kudu sing kenceng (bila masuk harus dengan sungguh-sungguh) Sedangkan lauk-pauknya tumpeng, berjumlah 7 macam, angka 7 bahasa Jawa pitu, maksudnya Pitulungan (pertolongan).

Tiga kalimat akronim itu, berasal dari sebuah doa dalam surah al Isra’ ayat 80: “Ya Tuhan, masukanlah aku dengan sebenar-benarnya masuk dan keluarkanlah aku dengan sebenar-benarnya keluar serta jadikanlah dari-Mu kekuasaan bagiku yang memberikan pertolongan”. Menurut beberapa ahli tafsir, doa ini dibaca Nabi Muhammad SAW waktu akan hijrah keluar dari kota Mekah menuju kota Madinah. Maka bila seseorang berhajatan dengan menyajikan Tumpeng, maksudnya adalah memohon pertolongan kepada Yang Maha Pencipta agar kita dapat memperoleh kebaikan dan terhindar dari keburukan, serta memperoleh kemuliaan yang memberikan pertolongan. Dan itu semua akan kita dapatkan bila kita mau berusaha dengan sungguh-sungguh.

Tumpeng merupakan bagian penting dalam perayaan kenduri tradisional. Perayaan atau kenduri adalah wujud rasa syukur dan terima kasih kepada Yang Maha Kuasa atas melimpahnya hasil panen dan berkah lainnya. Karena memiliki nilai rasa syukur dan perayaan, hingga kini tumpeng sering kali berfungsi menjadi kue ulang tahun dalam perayaan pesta ulang tahun.

Dalam kenduri, syukuran, atau slametan, setelah pembacaan doa, tradisi tak tertulis menganjurkan pucuk tumpeng dipotong dan diberikan kepada orang yang paling penting, paling terhormat, paling dimuliakan, atau yang paling dituakan di antara orang-orang yang hadir. Ini dimaksudkan untuk menunjukkan rasa hormat kepada orang tersebut. Kemudian semua orang yang hadir diundang untuk bersama-sama menikmati tumpeng tersebut.

Cetakan Tumpeng Tangga

Variasi Tumpeng

  • Tumpeng Robyong – Tumpeng ini biasa disajikan pada upacara dalam pernikahan adat Jawa. Tumpeng ini diletakkan di dalam bakul dengan berbagai macam sayuran. Di bagian puncak tumpeng ini diletakkan telur ayam, terasi, bawang merah dan cabai.
  • Tumpeng Nujuh Bulan – Tumpeng ini digunakan pada syukuran kehamilan tujuh bulan. Tumpeng ini terbuat dari nasi putih. Selain satu kerucut besar di tengah, tumpeng ini dikelilingi enam buah tumpeng kecil lainnya. Biasa disajikan di atas tampah yang dialasi daun pisang.
  • Tumpeng Pungkur – digunakan pada saat kematian seorang wanita atau pria yang masih lajang. Dibuat dari nasi putih yang disajikan dengan lauk-pauk sayuran. Tumpeng ini kemudian dipotong vertikal dan diletakkan saling membelakangi.
  • Tumpeng Putih – warna putih pada nasi putih menggambarkan kesucian dalam adat Jawa. Digunakkan untuk acara sakral.
  • Tumpeng Nasi Kuning – warna kuning menggambarkan kekayaan dan moral yang luhur. Digunakan untuk syukuran acara-acara gembira, seperti kelahiran, pernikahan, tunangan, dan sebagainya.
  • Tumpeng Nasi Uduk – Disebut juga tumpeng tasyakuran. Digunakan untuk peringatan Maulud Nabi.
  • Tumpeng Seremonial/Modifikasi

Demikianlah beberapa penjelasan tentang makna dan filosofi tumpeng yang luar biasa, yang bisa kita ambil manfaatnya. Tumpeng tidak hanya sekedar ritual budaya akan tetapi juga sebuah warisan tradisi yang menyimpan makna yang mendalam.

Nasi Tumpeng - Kampung Kaleng

Nasi Tumpeng – Kampung Kaleng

Tumpeng dari Berbagai Daerah

Di Indonesia, terdapat berbagai variasi nasi tumpeng yang menggambarkan kekayaan budaya dan kuliner dari berbagai daerah. Berikut adalah beberapa variasi nasi tumpeng yang populer di Indonesia:

  1. Nasi Tumpeng Kuning: Ini adalah variasi nasi tumpeng yang paling umum. Nasi tumpeng kuning menggunakan nasi kuning yang diwarnai dengan kunyit. Tumpeng kuning melambangkan keceriaan, kemakmuran, dan harapan yang baik.
  2. Nasi Tumpeng Uduk: Nasi tumpeng uduk menggunakan nasi uduk yang dimasak dengan bumbu rempah khas, seperti daun pandan, serai, dan santan. Tumpeng uduk memiliki aroma yang harum dan lezat.
  3. Nasi Tumpeng Liwet: Nasi tumpeng liwet menggunakan nasi liwet yang dimasak dengan cara tradisional Jawa. Nasi liwet memiliki tekstur yang lembut dan disajikan dengan pelengkap seperti ayam suwir, telur, ikan teri, atau tempe orek.
  4. Nasi Tumpeng Sunda: Variasi ini berasal dari Sunda, Jawa Barat. Nasi tumpeng Sunda menggunakan nasi putih dan ditemani dengan hidangan khas Sunda, seperti ayam goreng, ikan goreng, sambal terasi, dan sayuran segar.
  5. Nasi Tumpeng Betawi: Variasi ini berasal dari Betawi, Jakarta. Nasi tumpeng Betawi menggunakan nasi kuning dan biasanya disajikan dengan hidangan khas Betawi, seperti semur jengkol, sambal goreng hati, rendang daging, dan kerupuk.
  6. Nasi Tumpeng Manado: Variasi ini berasal dari Manado, Sulawesi Utara. Nasi tumpeng Manado menggunakan nasi kuning dan ditemani dengan hidangan khas Manado, seperti ayam rica-rica, ikan bakar, cakalang fufu, dan dabu-dabu.
  7. Nasi Tumpeng Jawa Tengah: Variasi ini berasal dari Jawa Tengah. Nasi tumpeng Jawa Tengah menggunakan nasi kuning atau uduk dan disajikan dengan hidangan khas Jawa Tengah, seperti sate ayam, opor ayam, tempe mendoan, dan krecek.
  8. Nasi Tumpeng Aceh: Variasi ini berasal dari Aceh, Sumatera Utara. Nasi tumpeng Aceh menggunakan nasi uduk yang ditemani dengan hidangan khas Aceh, seperti gulai kambing, rendang daging, telur balado, dan sambal hijau.

Setiap variasi nasi tumpeng tersebut memiliki karakteristik unik dan cita rasa khas. Variasi ini mencerminkan kekayaan kuliner Indonesia yang beragam dan dapat disesuaikan dengan selera dan preferensi lokal di masing-masing daerah.

Kampung Kaleng – www.kampungkaleng.com
Whatsapp: https://wa.me/6281293660009
Instagram: https://instagram.com/kampungkaleng

Kampung Kaleng adalah sentra perajin logam yang berada di Bogor. Banyaknya warga yang berprofesi sebagai perajin logam, menjadikan daerah ini salah satu UMKM unggulan Kabupaten Bogor. Logam dalam bahasa citeureup, sering disebut dengan “kaleng”. Sehingga apapun jenis logam, alumunium, stainless, galvalum, disebut “kaleng”. Tak heran bila media yang meliput, kemudian menyebut daerah ini menjadi Kampung Kaleng.

kaleng kerupuk mini, kaleng kerupuk, kerupuk kaleng, kaleng kerupuk jadul, kaleng kerupuk besar, harga kaleng kerupuk, kaleng kerupuk sabar, tempat kerupuk kaleng, kaleng kerupuk kecil, kaleng kerupuk kosong, harga kaleng kerupuk besar, tempat jual kaleng kerupuk jadul, kaleng kerupuk stainless, wadah kerupuk jadul, harga 1 kaleng kerupuk

#kalengkerupukjamandulu, #kalengkerupukbekas, #kalengkerupuk jadul, #kalengkerupukmini, #kalengkerupukplastic, #jualkalengkerupukbesarsurabaya, #jualkalengkerupukjogja, #pengrajinkalengkerupuk

Tags: , , , , , , ,

Bagikan ke

Ternyata ini Makna Filosofi dari Tumpeng!

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Ternyata ini Makna Filosofi dari Tumpeng!

Social Media & Marketplace
Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer service kami

Nila
● online
Shinta
● online
Nila
● online
Halo, perkenalkan saya Nila
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: